Selamat Hari Raya

Kedebuk gedebak puasa, tau-tau dah fasa akhir puasa. Minggu depan kita pun berhari raya.

Untuk orang tua macam aku ni, raya tidak la se eksited mana. Biasa-biasa ja.  Pagi pegi semayang, petang tebongkang kat rumah.

Cuma harapnya hari raya ni, selain bermaaf-maafaan (which is sepatutnya tak payah tunggu raya), jaga la akhlak dan tutur kata.

Kadang-kadang tutur kata kita menyinggung perasaan orang lain dalam kita tak perasan. Gelak-gelak, gurau-gurau pi kutuk orang. Elok sangat la tu.

Yang ada anak tu, jaga la tutur kata anak-anak anda. Biasanya sifat mulut laser mak bapak akan diwarisi kepada anak-anak. Kalau dapat duit raya sikit tak payah la nak kutuk2 si pemberi kedekut bagai. Sedekah ni kan kena ikhlas. Tapi terbalik, yang menerima pulak tidak ikhlas,

Tak payah la nak membanding-banding kejayaan dunia korang dengan orang lain. Tak ada apa yang nak dibangga pun kat mahsyar nanti melainkan amalan yang di bawa.  Jangan sampai riak dan takabur menjadi raja di hari raya.

Ayuh beraya dalam sederhana. Kalau takda duit raya nak memberi, tak payah bagi. Buatpa nak kena berhabis-habis memberi duit raya tapi kita sendiri yang menderita lepas raya. Bersedekah setakat yang termampu.

Raya pun tak payah la nak pandang pangkat darjat sangat. Kita raya sebagai meraikan kemenangan dan kembali kepada fitrah. Fitrah manusia mana ada eksyen, timing bagus, menunjuk-nunjuk, dsbnya.

Dan lagi satu, kereta bukanlah lambang kekayaan bebudak baru nak up. Keta tu lambang berapa tahun nak kena suffer bayar bank.. nak-nak kalau gaji ciput.

So tak payah la nak kagum sangat kawan-kawan keja keyel bawak balik keta hebat2 sedang kita pakai kapcai buruk ja. Kurang-kurang kita takda hutang yang berdaki. Hati tenang sambil gulung rokok daun atas pelantar.

Tak payah jeles kengkawan tayang awek lawa-lawa sedangkan korang tak tau kos sekali kawan korang dating kat key El,  boleh makan ko seminggu kat kampung. Tu tak kira mentenan awek tu lagi.

Sekian. dan Selamat Hari Raya. Minal Aidil Wal faizin.

 

Waktu dan proses..

Segala yang terjadi perlu waktu, perlu proses dan perlu peringkat..

hatta Tuhan juga jadikan alam ini berperingkat-peringkat. Bukankah Dia maha berkuasa. Hanya dengan kun fayakun sahaja maka alam ini boleh terbentuk.

Tuhan mahu kita tahu. Setiap kejadian perlu proses. Setiap proses perlu waktu.

Tuhan mahu kita tahu, sedang Dia yang maha berkuasa masih mahu gunakan waktu untuk siapkan ciptaanNya, apatah lagi kita hambaNya yang maha kerdil.

Kerana itu diciptakan Dia sabar. Dia mahu kita bersabar melayan kerenah waktu. Dia mahu kita tahu waktu itu bukan ciptaan kita. Bukan ciptaan manusia. Kita hanya menjalani setiap detik waktu yang Dia cipta..dengan sebaiknya.

Kita ini perengus. Semuanya mahu cepat-cepat. Semuanya mahu ikut aturan kita. Semuanya mahu beraluran rencana kita.

Kita doa, kita mahu Dia tunaikan. Kita seperti arahkan Dia tunaikan seperti yang kita mahu. Kita mahu tidak-tidak Dia perkenan permintaan kita.

Kita bentak-bentak jika yang diberi bukan seperti yang kita minta. Kita ingat kita lebih tahu dari Dia.

Kita selalu lupa yang dia Maha mengetahui. Dia tahu apa yang kita tidak tahu  Dia adalah sebaik-baik Perencana.

Hari ini kita melihat satu manusia. Maha jahat. Kejamnya maha Dahsyat. parut bukan sahaja di muka malah parut di perut. Keras bukan sahaja air mukanya malah hatinya.

Kita hukum dia dengan hukuman akal kita. Kita hukum dia menjadi isi neraka. Kita hukum dia sepertinya kita ini akan melihat dia tersiksa dari kejauhan kita dipuncak syurga.

Kita ketawa kerana kita merasa sepadan perbuatan jahatnya dengan timpalan hukuman.

Kita lupa, manusia itu terbentuk dari sebuah proses. Proses maha suci penyatuan dua cinta. Proses menjadi manusia fitrah. Fitrah manusia.

Jika Dia mahu memberi hidayah, manusia yang kita hukum jahat itu bisa kembali kepada fitrah kejadiannya. Fitrah dan suci. Kasih sayang dan cinta kasih.

Begitulah sebaliknya.

Selagi proses masih berjalan seiring waktu. …Jangan pantas kita menghukum. Kita ini siapa?

Semetelahlah kita ini manusia. Helaan nafas sahaja atas aturanNya. Lagi mahu bongkak.

Jelik!

titik.

Ramadhan Kareem

Alhamdulillah kita berpeluang sekali lagi bertemu Ramadhan. Tak semua orang berkesempatan bertemu Ramadhan kali ini.

Teringat zaman-zaman kecik2. Time berbuka adalah time yang paling best. Dapat berbuka ramai-ramai. Makan jadi sedap/berselera sebab makan ramai-ramai. Bertambah-tambah. Biarpun lauk berbuka adalah sangat lek-lek ja.

Air wajib adalah air tebu dan air lincikang. Seringgit sepeket. Beli dua peket boleh minum satu family. Mama plak suka nau bancuh air siren (Sirap+oren).  Sapa tak posa takleh makan sekali. Silalah lepak kat depan TV.

Kata ustaz, makan sama-sama ni mengeratkan hubungan sesama adik beradik dan mak ayah. Untung la yang masih ada mak ayah. Untungla yang masih boleh makan ramai-ramai ngan adik beradik.

Nikmat berbuka ngan keluarga ni tak boleh digambar. Nikmat berbuka di hotel 5 bintang sekalipun takleh lawan. Hatta berbuka dengan Perdana Menteri sekalipun, jika aku diberi pilihan, aku pilih berbuka dengan keluarga.

Kerana itu, jika ada orang memilih berbuka dengan keluarga dan kensel appointment berbuka bersama kawan-kawan, aku tidak terkilan. Kerana aku juga akan lakukan perkara yang sama.

Jika suatu hari nanti seseorang itu menjadi sebahagian daripada keluarga yang bakal aku bina, maka ketahuilah, dia  adalah keutamaan aku melebihi kepentingan lain di dunia

family first!

PENERIMAAN

Waktu aku kat suatu Kementerian di Negeri Antah berantah, bos aku pernah bagitau. Katanya seseorang yang masuk kesesuatu organisasi ada lima jenis penerimaan rakan sekerja. Pilihlah mana satu jenis yang kamu nak jadi;

  1. orang yang bertukar masuknya, orang bersedih, bertukar keluarnya juga orang bersedih
  2. orang yang bertukar masuknya, orang gembira, bertukar keluarnya orang bersedih
  3. orang yang bertukar masuknya, orang bersedih, bertukar keluarnya orang gembira 
  4. orang yang bertukar masuknya orang gembira, bertukar keluarnya juga orang gembira
  5. orang yang bertukar masuk, orang tak rasa apa-apa, bertukar keluarnya pun orang tak rasa apa-apa.

Aku? Entahlah. Kena sentiasa muhasabah diri.

Dalam hidup ni, bukan semua yang kita rancang berjalan dengan baik. Bukan semua yang ada disekeliling menyenangi kehadiran kita dalam kelompok mereka.

Jika aku boleh pilih, pasti aku pilih yang terbaik antara lima senarai di atas. Tapi penerimaan manusia ini sukar dijangka. Untung sabut timbul, untung batu tenggelam.

Macam yang pernah aku tulis. Kita ni ada Bahagian masing-masing. Allah membebani aku dengan sesuatu yang aku mampu tanggung. Yang menzalimi manusia itu biasanya adalah diri manusia itu sendiri.

Yang selalu menzalimi aku adalah aku sendiri, berbanding dizalimi orang lain. Selalu mendustakan nikmat yang Dia beri.

“Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?”

Surah Ar Rahman

titik.

khidmat

Hari semalam aku mendengar khabar sedih. Seorang rakan sejawat yang lebih senior diserang stroke. Sakit terlantar. Ada rakan yang datang menziarah. Ada juga yang bertelefon dan bertext bertanya khabar status kesihatan. Memberi kata-kata semangat sepatah dua buat meringankan bebanan ujian dan kifarah sepanjang umur kurniaaNya.

Tuhan mahu aku mengambil iktibar. Kita yang sihat, boleh sakit tiba-tiba. Hatta boleh mati juga secara tiba-tiba. Aturannya tertulis sejak azali. Alangkah bagusnya kalau kita dapat membaca setiap lembaran rencana yang telah Dia aturkan untuk kita.

Begitula juga Dia mahu berbicara kepada aku. Wahai aku, tenagamu ini diperlukan manusia hanya semasa kamu sihat dan berguna. Semasa kamu boleh berjalan dan membuat keputusan. Semasa kamu punya pangkat, kuasa dan kedudukan.

Semasa kamu tidak punya apa-apa?Semasa kudratmu menipis dan terhakis? Semasa kamu terlantar dan solat hanya dengan alis mata?

Siapa yang ada bersama kamu? Siapa yang melawat kamu hari-hari. Masih berdering-deringkah telefon kamu? masih berpusu-pusukan email di inboxmu. Masih adakah surat menyurat  dihulur untuk kamu tandatangan?

Siapa yang mahu ajak kamu minum segelas teh panas petang-petang selepas hujan renyai-renyai. Siapa yang mahu menghulur dunhill merah sebatang siap dinyalakan api. Siapa yang rela berkongsi gelak tawa berdekah-dekah mereka dengan kamu?

Itulah hakikat sifat manusia.  Namun hakikat itulah selalu aku lupa. Sifat manusia yang buruk-buruk itu sebahagiannya juga ada pada aku. Sementelahlah aku masih manusia

Bukankah menjalinkan silaturahim itu tanpa syarat. Bukankah ukhuwahfillah itu juga suruhan dariNya. Kenapa perlu ada syarat pangkat dan darjat untuk menjadi sahabat?

Realitinya begitulah. Beribu-ribu kawan di friendlist Facebook. Tapi yang membantu kita saat kita jatuh dan terduduk belum tentu ada seorang.

Kerana dunia yang kita kejar, maka dunialah yang kita dapat.

Aku lupa ada satu doa dari siapa– ” Ya Allah, letaklah dunia di tangan aku dan akhirat di hati aku”

khilafnya aku, bila dunia melupakan aku baru pula pandai mencari akhirat.

Kawan ketawa itu dunia, sahabat sejati seair mata itu akhirat jua…

titik.

Bahagian

Setiap kita ada bahagian masing-masing. Ketetapan Sang Pencipta. Hatta seketul batu  telah Dia tetapkan di mana tempatnya.

Masalahnya ialah kita.

Selalu membanding-banding. Bandinganya kita dan orang lain. Mahukan apa yang orang lain ada. Mahukan kehidupan kita seperti mereka atau mahukan kehidupan mereka seperti kita.

Bukankah Allah telah tetapkan bahagian masing-masing. Bukankah tempat kita adalah selayaknya kita berada.

Sementelahlah sifat manusia yang tidak pernah puas karuniaNya walaupun bibir hampir letih mengucapkan syukur. Plastik!

Yang bujang inginkan kehidupan berumahtangga. Yang berkeluarga inginkan kembali zaman bujang. Masing-masing mencemburui kehidupan masing-masing. Pelik!

Bila syukur hanya sebuah kata-kata dan metafora. Inilah jadinya.

Hidup ini satu pilihan. Ada jalan yang tidak ada titik kembali. Ada jalan boleh berpatah arah.

Kita yang katanya berakal ini silalah memilih. Jangan bila salah pilih disalahkan orang sekeliling.

Apa yang kita ada hari ini, detik ini, waktu ini,.. nikmatilah. Selepas jarum saat beralih tempat, detik ini tak mungkin berulang kembali.

Selepas jarum saat berganti-gantian… semuanya akan berakhir sebagai sebuah kenangan. Memori yang kelak menjadi memoir.

Ini Bahagian aku. Aku terima seadanya. Kalau mahu menghela nafas sesal sekalipun….apa gunanya.

Muhasabahlah wahai aku…

Titik.

 

RATUSAN PURNAMA

Jiwang sat nooooo.... Demam AADC2 telah merebak...

RATUSAN PURNAMA

ratusan purnama berlalu
tapi cinta tak pernah berlalu
walau kau usir aku di hidupmu
tapi cintaku tetap diam

ratusan purnama berlalu
sendirian aku tanpa cinta
tak pernah ada cinta yang lain
hatiku terbuka hanya untukmu

duhai cinta enggan menawar rasa
gelombang marahmu terlalu berlebih

berderik-derik bunyi jantungku
bila ku kenang wajahmu
biar jauh jarak pandang kita
namun hati dan jiwaku selalu merasa di sisimu

duhai cinta sulit ku meraba
diam dan dinginmu …
ribuan hari ku mengingatmu
membaca semua puisimu
mengering raga ini menantimu
ratusan purnama cinta kita kembali

duhai cinta enggan menawar rasa
gelombang marahmu terlalu berlebih

berderik-derik bunyi jantungku
bila ku kenang wajahmu
biar jauh jarak pandang kita
namun hati dan jiwaku selalu merasa di sisimu

duhai cinta sulit ku meraba
diam dan dinginmu …
ribuan hari ku mengingatmu
membaca semua puisimu
mengering raga ini menantimu
ratusan purnama cinta kita kembali lagi
ratusan purnama cinta kita kembali