Penat

Dulu, setiap kali arwah mama nak telan ubat. Dia selalu cakap penatnya makan ubat. Ubat yang sampai penuh tapak tangan.

Ubat mama macam-macam kaler, macam-macam bentuk.  Macam coklat m&m. Kecik-kecik dulu, aku tanya mama “sampai bila kena makan ubat ni?”

Mama cakap, “bila dah tutup mata berenti la makan”

Dia berenti makan ubat semasa aku berumur 31 tahun. Dia berenti makan untuk selama-lamanya. Dah tujuh tahun dia berenti makan ubat.

Setiap kali aku kena makan ubat macam sekarang, mesti aku teringat macamana mama makan ubat.  Bezanya aku makan ubat kalau demam atau tak sihat. Belum ada permanent prescription. Alhamdulillah. Tak penat mana.

Tapi aku tahu, penat mama bukan penat makan ubat semata-mata. Penat dan lelah mahu menjadikan aku seorang manusia.

Aku. ….Kalau boleh aku mahu mengadu aku penat. Penat dengan macam-macam. Sesak dada dan sendat jiwa.

Namun,.. aku biar mama berehat.  Rehatlah mama. Anakanda cuma pohon iringkan doa.

Rehatlah duhai bonda.

 

Advertisements

PERSAINGAN

Persaingan ni ada dua. Satu yang sihat, satu yang sakit. Persaingan sihat ni bagus.

Kata orang, persaingan sihat buat orang rasa sihat. Rasa kuat dan bertenaga.

Syarikat yang disaingi secara sihat akan maju. Sebab? Tokay dia akan cari jalan untuk tambahbaik apa yang kurang.

Akan improve bak kata orang putih. Bukan setakat improve, malah sediakan room for improvement. Ruang untuk penambahbaikan.

Kalau tak,  syarikat dia akan tertinggal dan akhirnya katup (tutup). No one can resist change. we embrace it. To change means to improve.

Ni Alibaba aka Jack Ma pun dah mai. Kalau tak berubah maka babai la jawapnya.

Kita pun camtu la. Takda persaingan, maka takda kemajuan. Dok la dalam dunia complacency. Last-last tenggelam dalam dunia syok sendiri.

Orang dah pegi ke bulan, kita dok panjat bumbung perbetul arial TV tudung periuk lagi.

Dalam dunia ni akan sentiasa ada orang yang lebih hebat, cantik, hensem, lawa, kacak, bijak, kaya dan segala-galanya dari kita.

Pada masa yang sama, ada orang yang  kurang dari apa yang kita ada.

Improve la mana yang boleh. Kalau malas nak bersaing dengan orang lain, bersaing la secara sihat dengan diri sendiri.

Kalau tidak, kita akan lemau. Lemau dek kerana asyik mencari salah orang lain atas kelemauan diri sendiri.

kata Saidina Ali KWH,..

“Celakalah orang yang hari ini lebih teruk dari semalam, dan esok lebih teruk dari hari ini!”

okbai

Titik.

 

Matang

Dulu la. Waktu aku muda-muda, orang kata aku tak matang. Macam budak-budak. Cepat marah. Tidak penyabar.

Aku tak nafikan pun. Aku pun tak kuasa nak bajet2 suci dan sempurna.

Kata depa, orang tak matang suka buat keputusan melulu. Suka pakai emosi, akal letak tepi. Akhirnya keputusan melulu tu memakan diri.

Dulu la. waktu aku muda belia. Aku ingat matang ni kena seiring dengan umur. Semakin meningkat umur, semakin matang. Aku ingat, orang dewasa ni memang confirm2 sudah matang.

Kalau sudah matang mesti boleh pikir rasional. Boleh pilih hitam dan putih. Boleh empati dan bertimbang rasa.  Boleh pikir sedikit bijak (kalaupun tak banyak).

Orang matang mesti boleh letak akal di depan dan emosi di belakang. Kalau buat salah, mesti pandai minta maaf.

Orang matang tak bentak2 macam kanak-kanak nak ceklat. Tak bagi  apa yang dimintak, mulalah mengamuk-ngamuk tantrum bagai

Kanak-kanak ni mana pikir mak bapak penat atau banyak keja. Yang dia tau,.. dia nak, apa yang dia nak. Biasalah, budak-budak.

(Orang matang pun akan jadi kanak-kanak bila sampai masanya. iaitu, bila dah tua. Balik semula jadi macam kanak-kanak la dia. Pusingan usia manusia kan macam tu.)

Bila aku dah dewasa ni, baru aku tau.

Sebenarnya, orang dewasa pun tak matang. Umur saja banyak, matangnya tidak juga.

Kalau pokok, dah lama kena tebang. Dah tumpo. Buang duit, buang masa menjaga. Takdak hasil.

Titik!

 

 

 

 

 

Bersawang yang bosan

Bersawang.  Lama sungguh tak up date. macam malas pun ada sebenarnya. Takda ada apa yang menarik untuk diperkatakan melainkan benda yang sama.

Kalau bercerita benda yang sama berulang-ulang boleh bernanah telinga orang yang mendengar. Bosan kot.

Balik-balik cerita kerja. Tak pun cerita perangai orang sekeliling kita.

Mana-mana kita pergi pun mesti ada orang yang baik. Orang baik ni selalu terlepas pandang. Sebab bagi kita, jadi baik ni perkara biasa.

Sebenarnya,  jadi orang baik adalah perkara yang paling susah.  Lagi susah kalau keliling kita semuanya setan.

Adatlah kan. Perhatian kita masih jugak kepada manusia yang macam lintah.  Tetap, juga tertumpu perhatian kepada manusia yang annoying, bermuka-muka dan buat-buat sebok bila ada bos besar.

Manusia sebeginila yang enak untuk diperkata. Nak cerita benda baik dan manusia baik sangat monotonous. Boleh menguap.

Aku? hadap je la dengan manusia di sekeliling aku. Aku pun bukan baik mana pada pandang mata orang yang tak suka.

Suka tak suka kan perkara biasa.

Titik!

 

 

 

RAHSIA

Manusia ni pelik. Ada rahsia, tapi mahu diceritakan pada orang lain. Lepas tu menagih janji bahawasanya orang diceritakan rahsia itu harus memegang janji jangan dipecahkan rahsia ini.

Kalau mahu rahsia tersimpan rapat, kenapa harus diceritakan kepada orang lain.

Namanya jugak rahsia. kan? Kalau dah diceritakan, apa lagi rahsianya?

Takut-takut yang diceritakan kepada si mulut tempayan. Atau si pemecah amanah. Habis rahsia kita bertaburan merata alam.

Sementara baik ber comolot ni bolehlah rahsia tersimpan. Kalau dah esok-esok bergaduh bermasam muka. Dah cemana? Obligasi menyimpan rahsia tentu-tentu akan terhapus jua. kan?

Kesimpulannya, Kalau rahsia itu membabitkan aib sendiri, eloklah jangan dipanjangkan kepada pengetahuan orang lain. Walaupun kawan paling bff yang kita ada.

Kerana harus barang di ingat, kawan kau yang bff tu pun ada bff dia sendiri

Akhirnya dari bff kepada bff kepada bff, pusing punya pusing, cerita tu akan berangkaian akhirnya. last-last sampai kat ko balik.

Asalnya: “ko jangan cerita kat sapa2″….. dia pun jumpa sorang lagi :”ko jangan cerita kat sapa-sapa”,  bff ni jumpa bff dia: “ko jangan cerita kat sapa-sapa”…

tu la yang selalu jadi.

Kesimpulannya, kalau nak percayakan orang dengan sesuatu rahsia, berpada-pada la.

Jangan percaya sangat sifat manusia ni. Bukan semua boleh menyimpan rahsia.