Suatu Perjalanan.


Dunia ini sangat luas. Pandangan mata kita kadang-kadang membuatkan ia sempit. Satu perjalanan ke suatu dunia yang cukup asing bagiku membuatkan aku rasa dunia ini lebih luas daripada apa yang aku selalu lihat. Melihat manusia dan cara hidup yang sangat asing bagi aku. Melihat suatu tempat yang sangat indah. Melihat satu budaya masyarakat, melihat suatu kedaifan yang tidak pernah aku terfikir untk aku lihat. Dan kerana itu aku bersyukur dengan apa yang aku ada selama ini. Sangat bersyukur. Penah suatu ketika aku merasakan “i’ve had enough with my live”. Tapi aku silap. Banyak lagi yang perlu aku lihat dan pelajari sebelum aku akhiri perjalanan ini dengan suatu ikatan yang abadi.

Banyak sangat yang aku mahu dalam hidup ini. Banyak yang aku kejar. Tapi selalunya tak semua yang aku dapat. So aku belajarlah menghargai apa yang aku ada supaya tidak menyesal apabila ianya sudah tiada. Kadang-kadang apa yang ada di depan mata itulah yang jarang aku nampak. Malah, ia lebih bernilai dari apa yang kita kejar jauh diseberang sana. Pasanglah sebuah impian dan jangan biarkan ia berakhir dengan angan-angan.

Aku penah hilang dan kehilangan itu amat menyakitkan. Sebab itu, i can’t afford to lose it again… and face the same pain that i cannot stand. Aku bertuah kerana ada dia yang memahami dan memaafi. Ada dia yang sentiasa ada untuk aku. Ada dia yang kuat dan tabah untuk aku dan dia.

Aku juga manusia biasa, yang tidak penah sunyi dari melakukan kesilapan. Dan kemaafan itu adalah ubat yang terbaik untuk kesilapan yang penah aku lakukan. Tapi, memaafkan itu tidak semudah melupakan. Luka mungkin sembuh, parut tetap kekal di situ. Aku faham. what is done is done. Lets by gone be by gone. Mudah berbicara, payah melaksana. kan? Dan itu adalah risiko yang harus diterima.

Bukankah setiap hari kita berhadapan dengan risiko. Life is a risk. Kalau takut, jangan hidup. Makan juga berisiko, memandu juga berisiko. Semua benda yang kita buat berisiko. Apa yang penting.. untuk hidup kita perlu berani. Minimakan risiko. Walaupun “the more the risk the higher the return” – semakin tinggi risiko semakin tinggi juga pulangannya.. Tapi… pulangan yang bagaimana. Berbaloikah pulangan itu?? jawapan ada dalam diri masing-masing. Tepuk dada tanya akal.

Ini pandangan aku, pandangan orang tidak semestinya salah. Berbeza pendapat itu secara positifnya adalah suatu rahmat. Yang penting bagaimana kita mengutarakan perbezaan itu. kau tidak selalunya salah dan aku juga tidak selalunya betul. Pokoknya, pandangan tetap berakhir sebagai sebuah pandangan. So what’s the big deal? Kenapa ada yang memutuskan ukhuwah hanya kerana sebuah pandangan. . Jadi menolak atau menerima pandangan itu adalah hak masing-masing.

Yang penting.. aku bahagia. Terima kasih pada dia dan semua yang membahagiakan aku. Walaupun untuk sekejap cuma. Terima kasih, Terima kasih, terima kasih.

One thought on “Suatu Perjalanan.

  1. terima kasih cinta kerana sentiasa ada. yang saling memberi dan menerima. yang membuat hati kita melekat terus di situ. AKU ADA KERNA KAU ADA.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s