Penat


ada reader yang bagi feedback blog aku berat. Kali ni aku nak tulis sesuatu yang ringan. Ringan la pada aku. Tak tau la pulak pada korang.

Hari ni aku nak bercerita pasal penat. Aku seorang manusia yang penat. Penat dengan kerja, penat dengan kerenah dan perangai manusia, penat dengan politik. Bukan politik negara tetapi politik pejabat.

Aku penat dengan kawan-kawan yang marah bila tak apa yang dia nak. Aku penat dengan orang yang mendesak supaya aku membolehkan perkara yang tidak boleh. Aku punya limitasi peranan. Aku tak boleh untuk membolehkan perkara yang tidak boleh. Aku ni siapa? Orang bawahan yang hanya boleh mengutarakan cadangan. Akhirnya bos aku jugak yang membuat keputusan.

Bila keputusan yang dibuat tidak favour kawan-kawan, aku pulak yang dipersalahkan. Kenapa payah sangat kawan-kawan nak paham tugas aku. Ya la, aku bukanlah skema sangat. Tapi kalau dah aku pun kena marah ngan bos semata-mata nak favor kawan, then bila kawan tu tak dapat apa yang dia nak, then dia pulak marah aku,.. apa kejadahnya. Kalau aku tau, baik aku jangan tolong dari awal lagi. Jangan tanya apa yang dia nak, jangan pandai-pandai nak tolong.

Tapi memikirkan dia kawan maka aku pun tolong. Udah tak dapat, aku pulak dimarah kawan-kawan.

Ayooo!!! susah bila dapat kawan-kawan yang nampak profesianal, tapi tidak. Profesional yang tidak ada profesionalisme.

Tapi secara realitinya berapa kerat sangat kawan yang betul-betul kawan. Time dia nak something dia baik la dengan kita, bila dah dapat batang hidung pun tak nampak… tu kalau dapat, kalau tak dapat??? lu pikir la sendiri.

Kadang-kadang aku termenung sorang-sorang. Dok pikir kawan-kawan yang susah nak hormat intergriti yang aku pegang…. nak jugak korek maklumat. Bila aku tak bagi, aku pulak dikatakan skema. Susah la macamni.

Tapi pegi mampus la dengan korang. Aku dah tau pun korang kawan jenis apa. Sekurang-kurangnya aku tau awal. Esok-esok aku tau la nak berkawan dengan korang setakat mana ja. Ko-rang pikir ko-rang punya bengang ja. Aku punya bengang nak letak mana. Ko ingat aku saja-saja nak letak ko suka-suka hati.

Hello bro, sejahat-jahat aku, tak penah lagi aku nak menganiaya kawan-kawan. Korang dok pedajal aku ada la. Depan cakap lain, belakang pusing-pusing. Aku dah start nak menyampah. Aku menyampah nak layan perangai budak-budak. Umur dahla tua dari aku. Anak pun bersepah dah. Tapi perangai macam budak-budak. Aku pun dah malas nak tulis dah.. Aku menyampah dan aku bosan. Terima kasih la kawan, Kalau ko tak menunjukkan your true Colour, sampai mati pun aku tak tau perangai ko macamni. Aku pun dah penat nak tolong ko. bak kata frank sinatra;

And now, the end is near;
And so I face the final curtain.
My friend, Ill say it clear,
Ill state my case, of which Im certain.

Ive lived a life thats full.
Ive traveled each and evry highway;
And more, much more than this,
I did it my way.

Sekarang, I do it my way.. korang rasa korang boleh kawan dengan aku korang kawan, korang rasa tak bleh kawan korang boleh blah. Macam la selama ni semua orang suka kat aku. Aku dah biasa dengan berterus terang dan aku harap orang juga berterus terang pada aku. Daripada aku cakap belakang baik aku cakap depan muka korang. Korang suka korang tak suka korang telan ja la sebagaimana aku telan apa yang korang cakap kat aku. Apa yang payah sangat kan?? Kalau korang tak puas hati, datang bincang cara baik, bukan ngutuk belakang aku. Kalau ada jalan penyelesaian kita cari sama-sama. Kalau dah kusut tak boleh nak rungkai, kita potong ja, selesai masalah..habis cerita.

5 thoughts on “Penat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s