Hari ke 7


Hari ni genap hari ke 7 bonda pergi meninggalkan aku. Terasa macam baru semalam bonda meninggalkan aku. Hidup aku dah langsung tak sama. Serba tak kena. Bahu ni terasa berat sangat. Umpama memikul dosa yang amat besar. Umpama memikul dosa yang tak terampun.

Di saat bonda pergi aku tidak berada di sisi. Tega aku meninggalkan arwah pergi menemuiNya seorang diri. Anak lelaki yang diharapkan ini tidak membacakan kalimah tauhid semasa beliau bergelut dengan sakaratulmaut. Aku tak sempat memohon maaf. Aku juga tak sempat mendengar lafaz maaf dari bonda.

Haih! Petanda apakah ini. Adakah petanda aku ini anak derhaka? Adakah pentanda aku ini anak yang tidak berguna?

Bagaimana bisa aku mencari semangat aku yang kian pudar. Dimana hendak aku cari kekuatan aku yang telah sirna.

Teringat-ingat kali terakhir aku menyapu lutut bonda dengan minyak angin. Bonda kata lututnya sakit. Kali terakhir juga petang itu aku mencium pipi bonda sebelum aku melangkah keluar meninggalkan bonda.

Bonda,

Andaiku tahu ajal akan menjemputmu, takan ku tinggalkan engkau sendirian menghadapi kesakitan itu. Andaiku ku tahu itu adalah kali terakhir kukucup pipimu, takan kulepas kucupan itu seumur hidupku.

Bonda,

Apalah hidup anakanda andai kata tidak mendapat redha dan restu bonda. Bagaimana anakanda hendak meneruskan kehidupan andai kata anakanda ini anak derhaka. Ampunilah anakanda, anakanda takut menjadi anak derhaka. Restuilah kehidupan anakanda.

Biar nyawa jadi galang gantinya, andai tertangkup langit dan bumi, namun kasih anakanda kekal abadi buatmu bonda..

Al Fatihah…

3 thoughts on “Hari ke 7

  1. cucuku Zaki, wajahnya ceria,riang ketika kami berdua duduk bersembang. nenek maseh ingat kata2 bondamu, Zaki anak yang baik. sentiasa berada disisinya, katanya Zaki selalu mencium pipinya, memeluk tubuhnya, dia bahagia, dia puas hati,dia bangga dengan mu cucuku. dia selalu berdoa untuk kebahagianmu, dia senyum lebar memandang nenek. nenek sungguh hairan, setiap bersembang dengan bondamu, namamu saja disebut2nya pada nenek.semuanya kebaikan tentang dirimu. ibumu kak jah wanita yang amat baik. Zaki cucuku apa2 yang berlaku ada hikmahnya dan semua telah tertulis. kepedihan yang Zaki rasai tidaklah sepedih cucuku teh afifah rasai besyukurlah bondamu pergi dengan aman dan tenang. kehidupan kita jauh lagi. sayangilah kejeya dan pelajaranmu. nenek sentiasa berdoa untuk kebahgian dan kejayaanmu cucuku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s