……….


Setiap kita dalam hidup, aku percaya ada sesuatu yang kita nak capai. Ada tempat yang kita nak tuju. Ada matlamat yang kita nak capai. Kita rancang dan kita laksanakan. Kadang-kadang kita hanya merancang, tapi tuhan lebih hebat dalam menentukan.

Kita selalu impikan masa depan yang indah-indah. Kita impikan kesudahan hidup yang husnul khatimah. Tapi kita tak boleh benar-benar pasti impian kita boleh terlaksana atau tidak. Ada impian kita yang jadi kenyataan dan ada yang musnah dipertengahan jalan.

Mungkin nanti akan ada yang mengatakan kita tidak bersungguh nak realisasikan impian. Benar, itu impian kita. Sesungguh mana pun kita berusaha kita tak boleh usaha berseorangan. Ada faktor lain, faktor luaran yang perlu menyokong kita untuk capai apa yang kita impikan. Perlu Ada sokongan dan bantuan luar. Bantuan keluarga, suami, isteri, kekasih hati, kawan-kawan, rakan sekerja, dan lain-lain makhluk tuhan.

Setiap kita juga aku percaya ada sebab untuk hidup setiap hari. Sebab yang memberikan kita semangat untuk terus hidup dan hidup. Sebab untuk mempercayai hari ini akan menjadi hari yang lebih baik dari semalam. Sebab untuk terus bernafas dan melangkah.

Bila kita kehilangan sebab untuk hidup maka hidup kita akan menjadi suram, sunyi dan sepi. Bila kita kehilangan sebab untuk melangkah maka kita tidak peduli lagi tentang impian dan masa depan.

Aku percaya ada diantara kita hanya fikirkan tentang diri sendiri dan diri sendiri semata-mata. Kita lupa tentang orang dan persekitaran di sekeliling kita. Kita tinggalkan semua yang kita sayang untuk diri kita semata-mata. Kita ingat kita lakukan perkara yang betul, tapi sebenarnya salah pada orang lain. Kita ingat kita telah faham tapi kita gagal fahamkan dan fahami orang lain.

Kita rasakan hidup ini tidak adil pada kita tapi sebenarnya ia cukup adil pada orang lain. Kita rasa kita dianiaya tapi kita tak sedar pada waktu yang sama kita sedang menganiaya hidup orang lain. Kita rasa kita bersalah tapi rupa-rupanya betul pada pandangan orang lain.

Kenapa?? Kerap kali kita hanya berfikir tentang diri sendiri. Sampailah satu masa, ia menyedarkan kita bahawa kita ada orang lain selain diri sendiri yang berfikir tentang kita dan menyanyangi kita seperti seperti diri kita menyayangi diri sendiri.

Kita bukanlah hak milik mutlak diri kita sendiri…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s