AOR-UUM-AOR – setiap minggu..


Banyak kerja yang belum selesai. Start keta pukul 1 tengahari dan terus ke UUM. Banyak lagi jernel yang belum dibaca. Banyak lagi ilmu yang belum aku timba.

Pukul 5, aku menjengah pasar malam. Mencari dua tiga jenis makanan kegemaran yang akhirnya tidak juga habis dimakan. Aku nampak durian. Kaki yang laju diayun itu tiba-tiba berhenti betul-betul di depan longgokan durian.

“Dik durian sekilo berapa?”

“4 ringgit, yang ni selonggok sepuluh ringgit bang”

berfikir-fikir aku sebentar. Menoleh kanan meminta pendapat…

Ok. setuju.

Tengokkan tangkai fresh lagi..

“dik.. bukak sebijik yang elok.”

Setelah susah payah adik tu mengopek akhirnya tersembul isi yang.. perghhhh..
..

Aku pun dengan selambanya menikmati durian tanpa mempedulikan orang kiri dan kanan.. Asyik!

Murah sangat duriannya. Jauh beza daripada apa yang aku dapat di Seri Kembangan dan Penang suatu ketika dahulu.

Satu pertanyaan untuk aku. “nak lagi??”

Nak lagi??? ini pun aku juga yang kena habiskan.. hampehhhhhhhh!!! aku on diet okkkkkkkkkkk!!!

hasilnya.. sekarang ini kepala aku sedang berdenyut… Nampak sangat dah tua.. huhuhu

titik!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s