kebahgiaan


“kau sayang dia??”

angguk

“betul kau sayang dia?”

angguk

“sekadar ungkapan sayang saja tidak cukup”

tanda soal

“Apa buktinya kamu sayang dia?”

Apa selama ini apa yang aku lakukan tidak cukup untuk membuktikan sayang??

” Tak cukup..tidak ada jaminan yang sayang kamu akan berlangsung selamanya… tidak ada ikatan.. tidak ada simpulan mati”

Tapi aku tidak ada kekuatan dan keupayaan untuk menyimpul suatu ikatan..

“Baiklah kalau begitu… benar kamu sayang dia??”

angguk lagi..

” jadi kamu harus lepaskan dia mencari kebahgiaan andai kamu tidak lagi mampu memberi kebahgiaan kepada dia”

kelu

” Apa tujuan kita menyayangi seseorang kalau bukan untuk menggembirakan dan memberi kebahgiaan ”

“kamu jangan selfish.. kalau benar kamu sayang dia.. izinkan dia bahagia.. kerana itu kan objektif kamu bersama dia..”

diam..

” kalau benar kita sayangkan seseorang maka harus kita lepaskan dia mencari gembira dan bahagia yang sudah tidak lagi ada pada kita, kerana itu bukti sayangnya kita pada dia..

“jadi kasih sayang itu kadang-kadang perlukan pengorbanan..”

” Mahu kamu berkorban demi melihat orang yang kamu sayang bahagia???”

diam lagi..

Lalu bagaimana dengan aku.. perlu sakit dan terhiris???

” Begini..Sepatutnya kamu harus gembira melihat orang yang kamu sayang sedang bahagia dan gembira.. kerana itu tandanya kamu sayang pada dia”

Kebahgiaan di dunia ini hanya bersifat sementara.. kalau kamu tidak bisa menemui kebahgiaan buat kamu di dunia.. kenapa tidak kamu mengharap kebahgiaan yang lebih kekal abadi di sana??

” Apa yang kita ada hari ini semuanya sementara… pinjaman.. bila sampai waktunya, ia perlu dipulangkan..”

sesak dada dalam menghadam butir bicara..

Mengeluh…..

Kalau itu pengorbanan yang harus aku lakukan sebagai harga untuk aku tebus kesilapan lalu.. maka seharusnya aku redha.

Akan aku korbankan sekeping hati ini demi kemahuan dan kebahgiaan hati insan-insan yang wujud dalam hidup aku..

insan-insan yang menghimpit hati ini diantara keduanya… Berbahagialah hendaknya kalian..

Aku tidak boleh memilih satu diantara kalian berdua..

kerana kerana kalian berdualah maka aku berada disini pada hari ini..

mana mungkin aku memilih sesuatu yang tak mampu aku pilih… bila aku memerlukan keduanya..

..

Allah.. izinkan aku menemui kebahagiaan itu, walau untuk sekejap cuma… kerana aku tak mungkin memiliki.. kerana aku tidak sempurna..

~~~

One thought on “kebahgiaan

  1. suka sangat dengan entri ni..semacam ada perkaitan dan pengulangan semula kisah ini kini..errr…kenapa dibiarkan pengulangan siaran berterusan?? perlu ditukar siaran rasanya tuan direktor, baru lebih berinovasi dan kreatif =)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s