Pandangan itu


sudut pandangan dari atas verandah aras 2 ke lantai bawah. Aku memerhati.. ~~~~>

…….

suatu petang selepas kelas, di meja batu bulat itu,,

Lalu satu makhluk,, dan dilemparkan aku satu pandangan dan sebuah senyuman,,

Huh! Aku tak suka pandangan itu. Aku rimas. Aku tak mahu kamu pandang aku begitu.

Aku hanya duduk di situ dan dia kemudiannya ada situ. Kebetulan. Kenapa perlu memandang aku begitu.

Aku tak suka senyuman seperti itu. Aku tau maksud senyuman itu dan lirikan mata itu

Aku rimas. Maaf ya. Aku bukan lagi lelaki seperti itu.

Dia,,.. cuma ketawa, ketawa dan ketawa lagi…

“Biarla mereka”

“Mata mereka, mulut mereka… hak mereka untuk bercakap dan melihat apa saja”

” apa kata aku rapat lagi seperti ini” tetiba dia bangun dan duduk di sebelah aku… dan merangkul telapak tanganku

” Biarkan mereka melihat”..

Selambe derk je dia ni kan,, helloooooooo ini Malaysia..

“sooooo what???”

“hidup ini harus dijalani seadanya.. usah diberatkan kepada perkara yang tidak perlu”

hish!! budak ni,, mereng!!!

Dah! dah!

“.. aku lapar!!!..”

“dan kau”… aku menjengilkan mata “pergi masuk kelas!!!!”

geleng kepala melihat sumber hiburan aku setiap minggu… si nakal yang comel..

Tidak pernah gagal membuatkan aku tersenyum.. walau di dalam mimpi sekalipun..

~~~~~~~~~

konfius?? konfius!! konfius… biarkan,,, biarkan,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s