tak pandai


Aku selalu cakap pada diri aku. Aku bukan manusia yang sempurna. Banyak kekurangan, banyak juga kelemahan. Itulah aku sebagai manusia biasa.

Bila aku dinamakan manusia, aku punya hati. Bila aku punya hati, harus aku punya perasaan. Kadang-kadang aku marah, kadang-kadang aku bengang, kadang-kadang aku happy.

Tapi selalunya menjaga hati orang lain itu lebih susah daripada menjaga hati sendiri.

Kalau aku sayang, cukup orang yang aku sayang tahu aku sayang dia. Begitulah juga kalau aku marah. Cukup orang itu tahu kemarahan aku.

cukup antara aku dan dia… aku tak perlukan orang ketiga untuk tahu perasaan aku terhadap dia.

titik.

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Kata arwah mama.. kalau kawin esok2, cerita rumah tangga jangan jaja merata-rata. Cukup kita dan wife kita saja yang tahu semuanya.

Tapi lately aku tengok, sejak2 ada facebook ni, ramai yang suka telanjangkan apa yang terjadi dalam hidup mereka. Aku pelik. Bukankah kisah peribadi kita hanya untuk kita dan hidup kita. Kenapa perlu dipertontonkan kepada khalayak?

Contohnya komen-komen dalam facebook. Sedikit sebanyak boleh mempengaruhi tindakan dan pemikiran kita. Kalau yang positif tu, ok la. Kalau yang negatif?

Entahlah. Mungkin sesetengah kita puas meluahkan rasa hati di dunia maya yang akhirnya mengundang komen2 yang kita suka tetapi tidak mustahil juga mencipta sakit hati kepada orang lain pula.

Entahlah. tepok dada tanya selera. Masing-masing dah dewasa.

2 thoughts on “tak pandai

  1. kadang-kadang, mungkin seseorang itu mengharapkan agar dapat mencurahkan rasa hati kepada orang yang disayangi, untuk berkongsi suka dan duka… ada kalanya kadang-kadang orang yang disayangi itu tidak dapat atau tidak mampu untuk berkongsi perasaan tersebut atas sebab-sebab tertentu… mungkin itu menyebabkan seseorang itu terpaksa mencurahkannya kepada orang lain, or maybe fb for example… bukanlah menagih simpati, jauh sekali untuk memburukkan atau menyakiti hati insan lain… mungkin sekadar luahan semata… yang mungkin tidak ditujukan kepada sesiapa, cuma kepada diri sendiri… untuk mengingati dan mengambil pengajaran tentang kehidupan ini… untuk muhasabah diri… for clarity of mind and conscience…

    at the end of the day, komen hanyalah komen semata… pandangan orang luar yang kadang kala mungkin tidak tahu hujung pangkalnya… hanya taking things at face value and commenting on what they think they know… yang penting, kita tahu perasaan kita, kita tahu apa yang berlaku dalam hidup kita… dan mungkin luahan2 perasaan sebegitu mengharapkan agar insan yang disayangi itu memahami juga perasaan kita… apabila saling memahami dan menghormati serta menghargai antara satu sama lain, that is all that matters… dan mengharapkan agar peristiwa2 atau perasaan2 yang tidak menarik yang telah dinyatakan di fb tidak diulangi lagi kerana kita tahu bahawa apa yang telah diluahkan itu menyakiti hati insan lain…

    another two cents… so dah jadi empat kupang kan?🙂

  2. bagaimana ye nak melepaskan perasaan yang sedih.kini saya amat tertekan dengan masalah yang sering menimpa lepas satu persatu.nak tulis dalam fb. nanti kaum keluarga tahu.hanya pendam dan pendam.tapi selama mana…? . .kadang2 nak menelan air pun tak dapat,tersekat di kerongkong.solat hajat,solad dhuha,tahajud sudah seperti menjadi solat wajib tetapi Allah masih belum mengizinkan. airmata saja yang menjadi teman setia. sememangnya saya tak punya teman untuk bicara. bagaimana saya dapat menghadapi masalah diri ini. “gelora hati ini tiada siapa pun mengerti,menahan derita membunuh asmara.begitu terhempas jiwaku,tenggelam ke dasar kekecewaan,hingga pandangan menjadi kelam,hanya terdengar suara itu.dptkah aku melupakan,haruskah aku melupakan buruk dan baik masa depan jika hati kegelapan.hati ini tiada tahan lagi menanggung derita,maka ini menuju ke lembah yang sepi….” .terlalu sedih, terlalu marahkan nasib diri pernah saya cuba menghabiskan saja riwayat ini. tapi anak cammana…..? apa yang dikatakan oleh nishashburn memang betul tetapi selama mana dan sejauh mana orang nak mendengar suara hati kita. seperti saya…sanggupkah orang hendak berkongsi cerita dan mendengar dugaan yang Allah beri kepada saya..?. .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s