rezeki


Pernah dengar kisah Nabi Allah Sulaiman dan seekor semut? Bagaimana konfidentnya semut kepada rezeki yang Allah bagi compare dengan janji Nabi Allah Sulaiman untuk menjaga rezeki semut tersebut?

 

semut 2

Bila kita sebut rezeki, dalam kepala kita mesti bab makan. “rezeki jangan ditolak, bala jangan dicari”.

Tapi sebenarnya persoalan rezeki ni sangat luas. Segala perkara yang baik dan tidak baik yang berlaku kepada kita juga adalah kurniaan rezeki daripadaNya juga. Contohnya dalam kes pesawat MH370, bagaimana seorang penumpang yang terlepas kapalterbang tu. Memang rezeki dia la. Kalau tidak dia pun akan bersama2 penumpang yang lain hilang di lautan Hindi.

Sama jugak ujian. Bila Allah bagi ujian, Dia tahu kita mampu untuk hadapinya. kan?

Pagi tadi aku dihulurkan dengan persoalan jodoh. Letih kalau nak bercakap bab ni. Sebab orang kita gemar untuk bertanya dan lebih teruk mengata mengapa si polan dan sipolan ini masih lagi belum bertemu jodoh.

Mungkin belum lagi rezekinya untuk bertemu jodoh yang bersesuaian. Rezeki kan hak mutlak milik Allah. Masalahnya, hamba2Nya selalu mempersoalkan rezeki dariNya.

Kadang-kandang sebelum Allah nak bagi rezeki, Dia mungkin akan uji kita dahulu.  Yang belum berkahwin mungkin di uji dengan cara ini. Di uji lambat bertemu jodoh. Bila lambat bertemu jodoh, macam-macam cemuhan kita dapat. Terutamanya kepada perempuan.

Jangan ingat orang yang sudah berkahwin terlepas ujian jodoh ni. Ada yang diuji jodoh tak panjang. Ada pula yang jodoh masih ada tapi di uji dengan anak-anak. Bertahun-tahun kahwin tapi belum beroleh cahaya mata pun ujian juga. Ada sahabat aku di uji dengan anak yang dihidapi penyakit kronik. Ada juga yang di uji dengan orang ketiga dan sebagainya.

Pokok pangkalnya, Kalau belum sampai jodoh,janganlah terlalu berdukacita. Soal jodoh mungkin satu ujian Allah kepada hambanya. Sesetengah kita mungkin telah berusaha sedaya mungkin untuk jodoh mereka. Mungkin juga kurniaan rezeki itu belum tiba masanya, namun perancangan Allah juga yang terbaik untuk makhluknya.

Berbaik sangka dengan Allah kan bagus. Setiap perancanganNya mesti ada hikmahnya

Kepada yang sudah berumahtangga, lebih baik doakan yang terbaik untuk sahabat-sahabat kita yang masih bujang. Semoga mereka cepat bertemu jodoh dan  sebahagian daripada urusan agama disempurnakan. Itu lebih baik dari kita asyik2 bertanya “bila lagi? umur dah berapa? takde boyfriend ke? kenapa tak kahwin lagi? dan lain-lain soalan lagi seolah-olah kita yang berkahwin ini lebih tinggi darjatnya dari mereka yang bujang ni. Seolah-olah hidup kita lebih sempurna dari orang yang kita tanyakan itu.

Masing-masing kita sebenarnya telah tersedia untung nasib masing-masing. Janganlah terlalu memandang kepada orang lain sehingga lupa betapa kita ini sebenarnya istimewa dengan cara kita yang tersendiri.  Jangan terlalu memandang apa yang kita tidak ada sedangkan kita tidak tahu yang apa yang kita ada kadang-kadang dicemburui orang lain pula. Selagi kita tahu Allah ada, selagi itulah rezeki kita akan sentiasa terjaga.

titik

2 thoughts on “rezeki

  1. Biasalah.. manusia ni bila dia ada lebih drpd orang, dia rasa dia lagi baik… kita bersangka baik sajalah… mungkin dia bertanya ttg jodoh tu sebab dia nak tolong carikan kalau takde lagi… atau mungkin, dia nak tolong doakan supaya jodoh itu ada, dekat, mudah dan dalam masa terdekat ini =)
    Amiiinnnnn… untuk awak, untuk saya dan untuk kita =)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s