menulis dan aku


Banyak sebab orang menulis. Ada yang nak berkongsi pengalaman. Ada yang nak berkongsi tempat makan. Ada yang nak berkongsi keluh kesah perasaan.

Ada orang menulis sebab hobinya menulis. Sampai ada yang kaya raya sebab menulis. Contoh JRR Tolkein, JK Rowling dll.

Aku? Aku tulis tentang apa yang aku nak tulis. Apa yang aku tulis dalam blog ni datang dari hati pada masa aku tulis. Masa geram, ayat geram. Masa marah, ayat marah.  Masa happy of course ayat happy.

Aku menulis bukan sebab nak menunjuk. Nak tunjuk pandai. Nak tunjuk alim atau nak tunjuk bagus.  Jauh sekali nak tunjuk warak.

Nak menunjuk harta? Lagi la takda.

Aku cuma harap, kalau ada yang membaca kelak, kalau ada yang baik aku tulis, ambillah sebagai ibrah. Yang buruk ambillah buat pedoman.

Sebab manusia ni berubah. baik berubah rupabentuk, emosi dan fikiran. Manusia,  yang dipersoal malaikat akan penciptaannya. Hati manusia yang mudah berbolak balik.

Tiada yang sempurna kecuali Dia. Aku banyak cacat celanya.

___________**——————-**_____________**——————-**________

Sempena gerhana Matahari hari ni, eloklah kita kembali melihat kebesaranNya.

Tengoklah betapa kerdilnya kita. Tak ada daya pun nak halang gerhana. Besar sgt kekuasaaNya. Ya zal Jalaliwal Ikram.

Kita tahu kita kerdil, tapi kita masih mahu sombong dengan makhluk Allah yang lain.  Pelik!

Bila kita ada pangkat, jawatan, kekuasaan, kita rasa kita lebih mulia dari orang lain.

Kita rasa kita lebih hebat dari tukang sapu sampah tepi jalan. Lebih berdarjat dari bangla keja pump station.

Bila kita baik dengan the higher echelon, Raja-Raja, Menteri-Menteri, Tan Sri2 dan boss2 besar, kita jadi kembang semacam. Jalan pun mendada/mengepak.

Nabi Sulaiman yang ada Kerajaan Timur dan Barat pun tak sombong macam kita.

Patutnya, dengan kelebihan yang Allah bagi ni, kita kena gunakan ke arah kebaikan. Bantu orang yang memerlukan bantuan.  Jadi superhero in our own way

Kena lebih jengok ke bawah bukannya semakin menghimpit orang di atas.

Bak kata seorang ulama. Semakin banyak ilmu yang kita ada, semakin merendah diri akan dia.

Allah bagi apa yang kita ada hari ini bukan sia-sia. Allah bagi apa yang kita ada juga bukan exclusive milik kita.

Daripada apa yang kita ada harini, jangan lupa, datangnya dari sumbangan orang lain juga. Sumbangan orang di sekeliling. Mak ayah, cikgu2, kawan2, makcik cleaner, driver bus, polis, attendant hospital, bangla mesin rumput, pomen keta, kerani opis dll….

Sebab itu, bahagian yang kita dapat hari ini, ada bahagian orang lain juga. Islam ajar kita konsep zakat dan sedekah.

Semulia-mulia manusia hatta seorang raja, muka ditanjak ke tempat pijakan orang juga. (yakni bila bersujud).

Mahu sombong? Se Qu Puteh mana pun kita, sama ja macam Qu Hitam qibti sahara, jadi makanan ulat dan cacing akhirnya. .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s