BELUM MASANYA

Orang selalu bercakap soal zon masa. Dalam internet pun banyak pasal ni. Dalam whatapp group pun banyak.

Aku bukan nak bercakap soal zon masa. Aku nak bercakap soal belum masanya.

Macam selalu orang cakap, belum sampai ajal. Belum masa nak mati. Buatla macamana pun, hatta eksiden sampai berkecai kereta. Jika belum sampai ajal, maka belum boleh lagi seseorang itu  mati.

Sama jugak macam sesuatu yang kita hajati dari manusia. Kita mohon Allah tunaikan. Tapi selalu tak dapat.

Kita nak itu dan nak ini pada masa sekian-sekian. Contoh kita nak naik pangkat pada umur sekian-sekian. Atau nak kawin pada umur sekian-sekian. Beli rumah pada umur sekian-sekian.

Kita tak dapat.

Terlajak bas terlepas keretapi macam aku. Selalu kena bahan dengan kawan-kawan. Konon memilih sangat la, taste tinggi la, bla!bla!bla. Eh?

Ustaz ada cakap pada aku. Sangat simple dan padat.

“Jika tak dapat, bermakna belum masanya”

Jika sampai masanya.. maka tiada siapa yang boleh halang keizinanNya.

Rupanya kita selalu mencari izin manusia. Kita lupa yang membolehkan sesuatu itu berlaku yang ultimatenya memerlukan keizinan dariNya.

Pernah ke kita minta izin dari tuhan? Aku? tak pernah sekalipun aku minta izin Dia dalam doa aku. Yang aku tau hanya minta macam-macam apa yang aku nak.

Dahla hamba demand pulak tu. Teruk kan?

jahilnya aku. Allahu.. titik.

Advertisements

BAIK TIDAK SEMESTINYA BAIK, TAK BAIK TIDAK SEMESTINYA TIDAK BAIK

“Tak baik tidak semestinya tak baik”

“baik tidak semestinya baik”

Balik dari surau semalam terngiang-ngiang pulak ceramah ustaz ni.

Ye la. Aku ni selalu bersangka buruk dengan tuhan. Padahal aku tau konsep ‘hikmah disebalik kejadian’.

Bila tuhan berikan sesuatu yang tidak baik berlaku kepada kita, hasilnya akhirnya tidak semestinya tidak baik. Yang baik berlaku pada kita tidak semestinya akan berakhir dengan baik juga.

Sebab itu Dia adalah sebaik-baik perencana.

Dikisahkan seorang petani telah yang hilang kuda  betina yang paling baik dia ada. Orang kampung menzahirkan simpati di atas kejadian tidak baik yang menimpa petani tersebut.

Apa petani tu cakap “ yang tidak baik tidak semestinya tidak baik” “yang baik tidak semestinya baik

sgt positif kot sang petani ni.

Akhirnya apa yang berlaku, kuda betina yang paling cantik itu tadi pulang ke kandang selepas beberapa minggu bersama 4 ekor kuda jantan liar yang cantik jugak.

panjang lagi cerita ni… sampailah kisahnya bermenantukan anak orang hartawan…

kesimpulannya memang sang petani ini sentiasa positif dengan ayat “yang tidak baik tidak semestinya tidak baik” “yang baik tidak semestinya baik” setiap kali berlaku sesuatu kepada dirinya.

kata ustaz itu lagi, antara tanda orang yang bahagia hatinya ialah

Jika mendapat musibah dia sabar

Jika mendapat nikmat dia bersyukur

kata ustaz lagi kita selalu lupa bersyukur  dengan apa yang kita sedang dapat sedangkan itu bukan perkara yang kita minta dari Allah.

Contohnya kita minta sebuah rumah yang besar dan cantik tapi yang Dia bagi kita ialah kesihatan yang baik. Kan macam takda kena mengena apa yang diminta dengan apa yang kita dapat.

Tapi, bukankah kalau kita sentiasa sakit dan tak sihat, apa guna rumah yang besar dan cantik. Silap-silap hospital menjadi rumah kedua kita.

Itulah Allah. Tuhan yang Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui.

titik.

 

Penat

Dulu, setiap kali arwah mama nak telan ubat. Dia selalu cakap penatnya makan ubat. Ubat yang sampai penuh tapak tangan.

Ubat mama macam-macam kaler, macam-macam bentuk.  Macam coklat m&m. Kecik-kecik dulu, aku tanya mama “sampai bila kena makan ubat ni?”

Mama cakap, “bila dah tutup mata berenti la makan”

Dia berenti makan ubat semasa aku berumur 31 tahun. Dia berenti makan untuk selama-lamanya. Dah tujuh tahun dia berenti makan ubat.

Setiap kali aku kena makan ubat macam sekarang, mesti aku teringat macamana mama makan ubat.  Bezanya aku makan ubat kalau demam atau tak sihat. Belum ada permanent prescription. Alhamdulillah. Tak penat mana.

Tapi aku tahu, penat mama bukan penat makan ubat semata-mata. Penat dan lelah mahu menjadikan aku seorang manusia.

Aku. ….Kalau boleh aku mahu mengadu aku penat. Penat dengan macam-macam. Sesak dada dan sendat jiwa.

Namun,.. aku biar mama berehat.  Rehatlah mama. Anakanda cuma pohon iringkan doa.

Rehatlah duhai bonda.

 

PERSAINGAN

Persaingan ni ada dua. Satu yang sihat, satu yang sakit. Persaingan sihat ni bagus.

Kata orang, persaingan sihat buat orang rasa sihat. Rasa kuat dan bertenaga.

Syarikat yang disaingi secara sihat akan maju. Sebab? Tokay dia akan cari jalan untuk tambahbaik apa yang kurang.

Akan improve bak kata orang putih. Bukan setakat improve, malah sediakan room for improvement. Ruang untuk penambahbaikan.

Kalau tak,  syarikat dia akan tertinggal dan akhirnya katup (tutup). No one can resist change. we embrace it. To change means to improve.

Ni Alibaba aka Jack Ma pun dah mai. Kalau tak berubah maka babai la jawapnya.

Kita pun camtu la. Takda persaingan, maka takda kemajuan. Dok la dalam dunia complacency. Last-last tenggelam dalam dunia syok sendiri.

Orang dah pegi ke bulan, kita dok panjat bumbung perbetul arial TV tudung periuk lagi.

Dalam dunia ni akan sentiasa ada orang yang lebih hebat, cantik, hensem, lawa, kacak, bijak, kaya dan segala-galanya dari kita.

Pada masa yang sama, ada orang yang  kurang dari apa yang kita ada.

Improve la mana yang boleh. Kalau malas nak bersaing dengan orang lain, bersaing la secara sihat dengan diri sendiri.

Kalau tidak, kita akan lemau. Lemau dek kerana asyik mencari salah orang lain atas kelemauan diri sendiri.

kata Saidina Ali KWH,..

“Celakalah orang yang hari ini lebih teruk dari semalam, dan esok lebih teruk dari hari ini!”

okbai

Titik.

 

Matang

Dulu la. Waktu aku muda-muda, orang kata aku tak matang. Macam budak-budak. Cepat marah. Tidak penyabar.

Aku tak nafikan pun. Aku pun tak kuasa nak bajet2 suci dan sempurna.

Kata depa, orang tak matang suka buat keputusan melulu. Suka pakai emosi, akal letak tepi. Akhirnya keputusan melulu tu memakan diri.

Dulu la. waktu aku muda belia. Aku ingat matang ni kena seiring dengan umur. Semakin meningkat umur, semakin matang. Aku ingat, orang dewasa ni memang confirm2 sudah matang.

Kalau sudah matang mesti boleh pikir rasional. Boleh pilih hitam dan putih. Boleh empati dan bertimbang rasa.  Boleh pikir sedikit bijak (kalaupun tak banyak).

Orang matang mesti boleh letak akal di depan dan emosi di belakang. Kalau buat salah, mesti pandai minta maaf.

Orang matang tak bentak2 macam kanak-kanak nak ceklat. Tak bagi  apa yang dimintak, mulalah mengamuk-ngamuk tantrum bagai

Kanak-kanak ni mana pikir mak bapak penat atau banyak keja. Yang dia tau,.. dia nak, apa yang dia nak. Biasalah, budak-budak.

(Orang matang pun akan jadi kanak-kanak bila sampai masanya. iaitu, bila dah tua. Balik semula jadi macam kanak-kanak la dia. Pusingan usia manusia kan macam tu.)

Bila aku dah dewasa ni, baru aku tau.

Sebenarnya, orang dewasa pun tak matang. Umur saja banyak, matangnya tidak juga.

Kalau pokok, dah lama kena tebang. Dah tumpo. Buang duit, buang masa menjaga. Takdak hasil.

Titik!

 

 

 

 

 

Bersawang yang bosan

Bersawang.  Lama sungguh tak up date. macam malas pun ada sebenarnya. Takda ada apa yang menarik untuk diperkatakan melainkan benda yang sama.

Kalau bercerita benda yang sama berulang-ulang boleh bernanah telinga orang yang mendengar. Bosan kot.

Balik-balik cerita kerja. Tak pun cerita perangai orang sekeliling kita.

Mana-mana kita pergi pun mesti ada orang yang baik. Orang baik ni selalu terlepas pandang. Sebab bagi kita, jadi baik ni perkara biasa.

Sebenarnya,  jadi orang baik adalah perkara yang paling susah.  Lagi susah kalau keliling kita semuanya setan.

Adatlah kan. Perhatian kita masih jugak kepada manusia yang macam lintah.  Tetap, juga tertumpu perhatian kepada manusia yang annoying, bermuka-muka dan buat-buat sebok bila ada bos besar.

Manusia sebeginila yang enak untuk diperkata. Nak cerita benda baik dan manusia baik sangat monotonous. Boleh menguap.

Aku? hadap je la dengan manusia di sekeliling aku. Aku pun bukan baik mana pada pandang mata orang yang tak suka.

Suka tak suka kan perkara biasa.

Titik!