RAHSIA

Manusia ni pelik. Ada rahsia, tapi mahu diceritakan pada orang lain. Lepas tu menagih janji bahawasanya orang diceritakan rahsia itu harus memegang janji jangan dipecahkan rahsia ini.

Kalau mahu rahsia tersimpan rapat, kenapa harus diceritakan kepada orang lain.

Namanya jugak rahsia. kan? Kalau dah diceritakan, apa lagi rahsianya?

Takut-takut yang diceritakan kepada si mulut tempayan. Atau si pemecah amanah. Habis rahsia kita bertaburan merata alam.

Sementara baik ber comolot ni bolehlah rahsia tersimpan. Kalau dah esok-esok bergaduh bermasam muka. Dah cemana? Obligasi menyimpan rahsia tentu-tentu akan terhapus jua. kan?

Kesimpulannya, Kalau rahsia itu membabitkan aib sendiri, eloklah jangan dipanjangkan kepada pengetahuan orang lain. Walaupun kawan paling bff yang kita ada.

Kerana harus barang di ingat, kawan kau yang bff tu pun ada bff dia sendiri

Akhirnya dari bff kepada bff kepada bff, pusing punya pusing, cerita tu akan berangkaian akhirnya. last-last sampai kat ko balik.

Asalnya: “ko jangan cerita kat sapa2″….. dia pun jumpa sorang lagi :”ko jangan cerita kat sapa-sapa”,  bff ni jumpa bff dia: “ko jangan cerita kat sapa-sapa”…

tu la yang selalu jadi.

Kesimpulannya, kalau nak percayakan orang dengan sesuatu rahsia, berpada-pada la.

Jangan percaya sangat sifat manusia ni. Bukan semua boleh menyimpan rahsia.

 

 

 

 

 

cinta

Petikan dari ketika cinta bertasbih..
menurutku …
cinta adalah kekuatan yang mampu
mengubah duri jadi mawar
mengubah cuka jadi anggur
mengubah malang menjadi untung
mengubah sedih jadi riang
mengubah setan menjadi nabi
mengubah iblis menjadi malaikat
mengubah sakit jadi sehat
mengubah bakhil menjadi dermawan
mengubah kandang menjadi taman
mengubah penjara menjadi istana
mengubah amarah jadi ramah
mengubah musibah jadi muhibbah
itulah cinta

Rezeki

Aku ada sorang member. Dia tak banyak cakap. Tapi kalau dia bercakap, bijik butir yang keluar tu memang makan dalam.

Dia bagi contoh hidup kita ni. Rezeki yang Allah janji. Dalam Quran, Allah kata, ajal, rezeki dan jodoh tu dah tertulis.

Allah janji akan ada rezeki pada setiap anak Adam.

Allah yang janji kot. Bukan manusia.

Tapi sejauh mana keyakinan kita pada janji Allah. Tu belum sebut janji syurga dan azab neraka lagi.

Baik.

Dia bagi contoh. Katakan Steve Job masih hidup. Datang jual handphone kat kita. Dia janji, kalau rosak, dia akan ganti balik handphone yang baru. Dia sendiri akan hantar handphone tu byhand kat rumah kita. Personally delivered.

Agak-agak kita konfiden tak, nak beli?

Mesti la kita konfiden. Aku pun konfiden. Gila kau tak konfiden.  Janji seorang CEO. Reputasi tinggi kot. Takan CEO yang terkenal nak menipu. Agak-agak la kan.

Tapi, kenapa kita tak confident enough kalau Allah yang janji. Bukankah Dia lebih berkuasa dari segala mahkluk yang ada di alam buana ni.

Dia janji rezeki. Dia janji jodoh. Dia janji ajal.

Takkan Dia nak mungkir janji. Kita tau Dia akan tepati janji.

Tapi sejauh mana konfiden level kita terhadap Dia? Tipulah kalau kita tak pernah kita persoalkan tindakan Dia?

Takkan tak pernah kita bertanya kenapa yang kita minta itu dan ini tapi  Dia tak bagi-bagi lagi? Pernahkan kita bertanya kenapa aku yang kena lalui semua ni.

Kita persoalkan tindakan Dia tanpa kita sedar. Kita tak perasan. Kita ingat kita tau semua. Kita ingat kita lebih tahu apa yang terbaik untuk diri kita.

Sedangkan yang tulis buku kehidupan kita ni Dia. Yang mengerakkan kita setiap hari ni Dia. Yang tentukan kita ke kiri dan ke kanan pun Dia.

Yang tentukan kita berada pada tempat tertentu, pada masa sekian-sekian ni juga Dia.

Perjalanan hidup kita Dia yang aturkan. Esok nak jadi apa dengan kita pun Dia dah tahu. Kita? esok pagi pun tak boleh bagi jaminan kat diri sendiri samada kita dapat bangun atau tidak.

Again. … berapa tinggi konfiden level kita kepada Allah?

Malah kadang-kadang kita yakin kepada manusia itu lebih dari keyakinan kita pada Dia.

Lemah sungguh rupanya kita. Selalu sangat bergantung harap pada makhluk semata-mata tanpa kita sandarkan pergantungan kita juga kepada Allah.

Dah la kita ni lemah, tapi tetap kita nak menyombong. Kita bongkak. Kita ta’ajub. Kita ujub.

Kita riak dengan ehsan rezeki dari Dia.

Ehsan kot. Belas ehsan. Kita ni macam pemintak sedekah. Tau tak? Takda ehsan Allah, takda la rezeki kita sehari-hari.

Tapi kita tetap sombong. Modal sombong tak perlu banyak.

Sedikit pangkat, kedudukan, harta, kecantikan, kesihatan, gelaran. campur semunya sesedap rasa, Cukup! Complete modal share.

Dahla sombong dengan manusia. Dengan Allah pun nak sombong juga.

Dasar muka tak malu!

 

 

 

 

 

 

Nilaian

Life is not only about us and people that we know.

Kita suka judge orang tanpa sempat kita berkenalan pun. Kita nilai orang macam kita ni  sangat berkelayakan menilai orang lain seadanya.

Do not judge the book by its cover. Yang pakai serban kopiah pun tak semestinya warak. Yang rambut blonde sekalipun bukan pasti ahli neraka.

Kadang-kadang, apa yang kita tahu tentang orang itu sangat sedikit walaupun kita dah kenal bertahun-tahun.

Tak adil kalau kita terus menilai apatah lagi baru sehari dua kenal.

Apatah lagi kita menilai seseorang dari cakap-cakap orang.

Tidak adil. Sangat tidak adil. Lagi-lagi orang yang dinilai terus dihukum tanpa peluang untuk membela diri.

 

—-+++++++++————————————————————————————————+++++++

Muka jahat dan Muka baik

Bak kata kawan aku, kalau muka jahat, kalau memang jahat, sesuai nampak jahatnya. tapi… kalau muka baik,  memang confirm kita akan tersalah sangka.

Muka baik tapi hakikatnya tak berapa baik ni memang sangat bahaya. Bahasa lembut, ayat manis, tertib lendik.

Bermuka-muka. Sapa pun tak sangka. Hipokrit!

Tapi ye la. Kalau berpura-pura, satu hari mesti terbit true colour. Kau cover la macamana sekalipun.

Dah tentu-tentu memang perangai tu ada dalam diri.

Sebab tu pepatah melayu kata sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah jua.

Kata orang, orang macamni jangan kasi chance. Kasi letop semua. Biar pecah tembelang. Biar busuk semua orang boleh bau.

Aku kata tak boleh la. Kadang-kadang life is not only about us. Kalau kita letop akan ada orang lain yang tak bersalah akan terlibat sama. Tak pasal-pasal terlibat.

Ada orang lain yang tak bersalah akan menanggung salah dia. Sedangkan orang lain tak buat salah pun. Tak terlibat pun at the first place. Ko faham tak?

Takpela, kalau dia tak nak jaga aib diri sendiri, kita bantu la jaga. Tak rugi pun. Yang penting, kita tak aibkan orang. Tu ja.

Aib kita ni pun berlambak-lambak. Sebok sangat nak bukak aib orang dah kenapa? Kalau Allah telanjangkan aib kita, mana kita nak letak muka.

Lama mana sangat mereka boleh berpura pura, bermuka-muka. Lambat laun orang tahu juga.

Lama mana nak sangat sembunyi-sembunyi, nak cover-cover. Bukan kita berdua saja ada mata. Bukan kita dua saja ada telinga. Bukan kita dua saja ada mulut.

Zaman sekarang zaman internet. Semua maklumat dihujung jari. Viral memviral ni macam pendemik. Bahaya dan membahayakan.

Jangan ingat orang tak tahu dan tak akan tahu.

Jangan ingat aku tak tahu… alahaiiiii!!!!

Kalau kita tak nak kesian kat orang seperti ini, kita kena kesian la kat orang lain yang tak ada kena mengena dalam ini wayang gambar.

 

Takkan la kita takda perasaan kesian langsung???? kan??? Kalau pun dia tak kesian kat diri dia sendiri, kita tolong la kesian bagi pihak dia.

Kalau aku boleh rasa kesian tak sampai hati, why can’t you….

Besi padu pun boleh cair… inikan pula hati manusia..

Kesiannnnn…

titik

 

 

 

 

 

 

marah

Ada tanya aku. Aku tak marah ke apa yang jadi kat aku dua tiga hari lepas.  Aku tak marah ke dengan apa yang orang buat kat aku?

Ini jawapan aku.

Aku tak marah. Sikit pun tak marah. Aku dah puas marah. Marah sewaktu aku  tidak matang dulu.

Bila aku marah, aku menyesal aku marah. Sebab bila kita marah, syaitan pun yakyakyey. Dia suka. Dia suka kalau kita buat tindakan bodoh semasa tengah marah. Memang dulu aku bodoh.

Aku tak marah. Aku sikit pun tak marah.

Marah dan kecewa adalah dua perkara berbeza. Aku tak rasa nak marah. Rasa kecewa tu sangat mengatasi marah.

Buat apa nak marah.

Bukan takda benda baik yang  pernah berlaku sepanjang aku menjadi sahabat kamu. Marah sampai nak putus saudara, putus sahabat tu tak la bagi aku.

Masih ada kebaikan yang pernah kamu buat. Pernah ada sumbangan kamu dalam hidup aku. Banyak perkara baik yang boleh aku nukilkan menjadi kenangan terindah.

Kalau ada yang indah-indah itu lebih banyak, buat apa nak marah. Tak ada untungnya mengungkit benda buruk yang lepas.

Kalau persahabatan retak mesti ada punca. Kalau puncanya aku, dah lama aku minta maaf. Terpulang kpd yang mahu memaafkan.

Kalau puncanya kamu, aku belum sekali pun mendengar kata maaf.

Kalau ada terbuku di hati elok terus terang. Daripada cakap-cakap belakang. Dari curi-curi keluar malam.

Terus terang kan senang. Kalau mahu bebas, terus terang.  Kalau mahu lepas, terus terang. Kalau sudah tidak mahu bersahabat, terus terang.  Kalau mahu bercampur kasta lebih tinggi, terus terang.

Kan lebih mudah dari menyimpan dendam terpendam. Sakit dan perit.

Tapi aku percaya sesuatu yang berlaku ada hikmah. Baik ketentuanNya untuk aku, aku terima. Buruk ketentuanNya untuk aku, aku redha.

Aku tak marah. Sikit pun tak.

Seriusly!!!!

titik!