RAHSIA

Manusia ni pelik. Ada rahsia, tapi mahu diceritakan pada orang lain. Lepas tu menagih janji bahawasanya orang diceritakan rahsia itu harus memegang janji jangan dipecahkan rahsia ini.

Kalau mahu rahsia tersimpan rapat, kenapa harus diceritakan kepada orang lain.

Namanya jugak rahsia. kan? Kalau dah diceritakan, apa lagi rahsianya?

Takut-takut yang diceritakan kepada si mulut tempayan. Atau si pemecah amanah. Habis rahsia kita bertaburan merata alam.

Sementara baik ber comolot ni bolehlah rahsia tersimpan. Kalau dah esok-esok bergaduh bermasam muka. Dah cemana? Obligasi menyimpan rahsia tentu-tentu akan terhapus jua. kan?

Kesimpulannya, Kalau rahsia itu membabitkan aib sendiri, eloklah jangan dipanjangkan kepada pengetahuan orang lain. Walaupun kawan paling bff yang kita ada.

Kerana harus barang di ingat, kawan kau yang bff tu pun ada bff dia sendiri

Akhirnya dari bff kepada bff kepada bff, pusing punya pusing, cerita tu akan berangkaian akhirnya. last-last sampai kat ko balik.

Asalnya: “ko jangan cerita kat sapa2″….. dia pun jumpa sorang lagi :”ko jangan cerita kat sapa-sapa”,  bff ni jumpa bff dia: “ko jangan cerita kat sapa-sapa”…

tu la yang selalu jadi.

Kesimpulannya, kalau nak percayakan orang dengan sesuatu rahsia, berpada-pada la.

Jangan percaya sangat sifat manusia ni. Bukan semua boleh menyimpan rahsia.

 

 

 

 

 

Rezeki

Aku ada sorang member. Dia tak banyak cakap. Tapi kalau dia bercakap, bijik butir yang keluar tu memang makan dalam.

Dia bagi contoh hidup kita ni. Rezeki yang Allah janji. Dalam Quran, Allah kata, ajal, rezeki dan jodoh tu dah tertulis.

Allah janji akan ada rezeki pada setiap anak Adam.

Allah yang janji kot. Bukan manusia.

Tapi sejauh mana keyakinan kita pada janji Allah. Tu belum sebut janji syurga dan azab neraka lagi.

Baik.

Dia bagi contoh. Katakan Steve Job masih hidup. Datang jual handphone kat kita. Dia janji, kalau rosak, dia akan ganti balik handphone yang baru. Dia sendiri akan hantar handphone tu byhand kat rumah kita. Personally delivered.

Agak-agak kita konfiden tak, nak beli?

Mesti la kita konfiden. Aku pun konfiden. Gila kau tak konfiden.  Janji seorang CEO. Reputasi tinggi kot. Takan CEO yang terkenal nak menipu. Agak-agak la kan.

Tapi, kenapa kita tak confident enough kalau Allah yang janji. Bukankah Dia lebih berkuasa dari segala mahkluk yang ada di alam buana ni.

Dia janji rezeki. Dia janji jodoh. Dia janji ajal.

Takkan Dia nak mungkir janji. Kita tau Dia akan tepati janji.

Tapi sejauh mana konfiden level kita terhadap Dia? Tipulah kalau kita tak pernah kita persoalkan tindakan Dia?

Takkan tak pernah kita bertanya kenapa yang kita minta itu dan ini tapi  Dia tak bagi-bagi lagi? Pernahkan kita bertanya kenapa aku yang kena lalui semua ni.

Kita persoalkan tindakan Dia tanpa kita sedar. Kita tak perasan. Kita ingat kita tau semua. Kita ingat kita lebih tahu apa yang terbaik untuk diri kita.

Sedangkan yang tulis buku kehidupan kita ni Dia. Yang mengerakkan kita setiap hari ni Dia. Yang tentukan kita ke kiri dan ke kanan pun Dia.

Yang tentukan kita berada pada tempat tertentu, pada masa sekian-sekian ni juga Dia.

Perjalanan hidup kita Dia yang aturkan. Esok nak jadi apa dengan kita pun Dia dah tahu. Kita? esok pagi pun tak boleh bagi jaminan kat diri sendiri samada kita dapat bangun atau tidak.

Again. … berapa tinggi konfiden level kita kepada Allah?

Malah kadang-kadang kita yakin kepada manusia itu lebih dari keyakinan kita pada Dia.

Lemah sungguh rupanya kita. Selalu sangat bergantung harap pada makhluk semata-mata tanpa kita sandarkan pergantungan kita juga kepada Allah.

Dah la kita ni lemah, tapi tetap kita nak menyombong. Kita bongkak. Kita ta’ajub. Kita ujub.

Kita riak dengan ehsan rezeki dari Dia.

Ehsan kot. Belas ehsan. Kita ni macam pemintak sedekah. Tau tak? Takda ehsan Allah, takda la rezeki kita sehari-hari.

Tapi kita tetap sombong. Modal sombong tak perlu banyak.

Sedikit pangkat, kedudukan, harta, kecantikan, kesihatan, gelaran. campur semunya sesedap rasa, Cukup! Complete modal share.

Dahla sombong dengan manusia. Dengan Allah pun nak sombong juga.

Dasar muka tak malu!

 

 

 

 

 

 

Nilaian

Life is not only about us and people that we know.

Kita suka judge orang tanpa sempat kita berkenalan pun. Kita nilai orang macam kita ni  sangat berkelayakan menilai orang lain seadanya.

Do not judge the book by its cover. Yang pakai serban kopiah pun tak semestinya warak. Yang rambut blonde sekalipun bukan pasti ahli neraka.

Kadang-kadang, apa yang kita tahu tentang orang itu sangat sedikit walaupun kita dah kenal bertahun-tahun.

Tak adil kalau kita terus menilai apatah lagi baru sehari dua kenal.

Apatah lagi kita menilai seseorang dari cakap-cakap orang.

Tidak adil. Sangat tidak adil. Lagi-lagi orang yang dinilai terus dihukum tanpa peluang untuk membela diri.

 

—-+++++++++————————————————————————————————+++++++

Muka jahat dan Muka baik

Bak kata kawan aku, kalau muka jahat, kalau memang jahat, sesuai nampak jahatnya. tapi… kalau muka baik,  memang confirm kita akan tersalah sangka.

Muka baik tapi hakikatnya tak berapa baik ni memang sangat bahaya. Bahasa lembut, ayat manis, tertib lendik.

Bermuka-muka. Sapa pun tak sangka. Hipokrit!

Tapi ye la. Kalau berpura-pura, satu hari mesti terbit true colour. Kau cover la macamana sekalipun.

Dah tentu-tentu memang perangai tu ada dalam diri.

Sebab tu pepatah melayu kata sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah jua.

Kata orang, orang macamni jangan kasi chance. Kasi letop semua. Biar pecah tembelang. Biar busuk semua orang boleh bau.

Aku kata tak boleh la. Kadang-kadang life is not only about us. Kalau kita letop akan ada orang lain yang tak bersalah akan terlibat sama. Tak pasal-pasal terlibat.

Ada orang lain yang tak bersalah akan menanggung salah dia. Sedangkan orang lain tak buat salah pun. Tak terlibat pun at the first place. Ko faham tak?

Takpela, kalau dia tak nak jaga aib diri sendiri, kita bantu la jaga. Tak rugi pun. Yang penting, kita tak aibkan orang. Tu ja.

Aib kita ni pun berlambak-lambak. Sebok sangat nak bukak aib orang dah kenapa? Kalau Allah telanjangkan aib kita, mana kita nak letak muka.

Lama mana sangat mereka boleh berpura pura, bermuka-muka. Lambat laun orang tahu juga.

Lama mana nak sangat sembunyi-sembunyi, nak cover-cover. Bukan kita berdua saja ada mata. Bukan kita dua saja ada telinga. Bukan kita dua saja ada mulut.

Zaman sekarang zaman internet. Semua maklumat dihujung jari. Viral memviral ni macam pendemik. Bahaya dan membahayakan.

Jangan ingat orang tak tahu dan tak akan tahu.

Jangan ingat aku tak tahu… alahaiiiii!!!!

Kalau kita tak nak kesian kat orang seperti ini, kita kena kesian la kat orang lain yang tak ada kena mengena dalam ini wayang gambar.

 

Takkan la kita takda perasaan kesian langsung???? kan??? Kalau pun dia tak kesian kat diri dia sendiri, kita tolong la kesian bagi pihak dia.

Kalau aku boleh rasa kesian tak sampai hati, why can’t you….

Besi padu pun boleh cair… inikan pula hati manusia..

Kesiannnnn…

titik

 

 

 

 

 

 

bermujahadahlah hati

Baru aku perasan. Lama jugak aku tidak menulis. Hampir tiga bulan. Keras pula jari jemari mahu menghadam resah hati dan penat otak. Mahu ditulis perkara yang besar-besar dikata orang aku orangnya yang suka bermimpi di siang hari.

Bukankah untuk menghadap nyata harus terlebih dahulu memasang mimpi. Siapa antara kita yang tidak pernah berimpian mahu jadi itu dan ini. Siapa antara kita yang tak pernah ada  cita-cita dan mahu mengubah sesuatu dengan tangan kalau pun tidak dengan hati.

Kadang-kadang menjadi manusia yang bercita-cita juga  banyak cabarannya. Banyak liku dan dan aral melintang ditengah jalan. Walau pun yang dicita-citakan itu bukan untuk tembolok diri sendiri. Bukan untuk poket sendiri. Bukan untuk naikkan diri sendiri di puncak kuasa.

Kadang-kadang cita-cita itu mahu saja dicampak ke kali yang paling dalam. Biar saja tenggelam di sana tidak terusik. Letih. Letih bila selalu mengadap manusia persis sifatnya enau dalam belukar.

Manakan tidak rasa mahu putus asa.  Manakan tidak mahu saja dibiarkan diri sendiri hanyut mengikut arus. Mahu jadi apa, mahu terdampar dimana, mahu timbul atau tenggelam, diserah saja pada takdir waktu.

idelisnya, bulat manusia kerana muafakat sebagaimana bulatnya air kerana pembentung.  Hakikatnya, bila sesekali meraba-raba di tengah belakang, rupa-rupanya bercacak-cacak hinggap belati tajam.

Mereka mahu jadi ketam melayu yang tarik menarik kawan turun…silakan.

Mahu naik ke atas dengan kesan tapak kaki kita atas kepala orang lain…silakan.

Mahu mabuk dalam limpahan kuasa dan kedudukan..silakan

Mahu diangkat dan dipuji-puji orang…silakan..

Bukan itu yang aku cari. Bukan itu yang aku damba.

Idelisnya aku, biarlah kerja menjadi ibadah.  Biar menjadi jambatan buat aku menuai pahala. Aku penat dengan politik dan politik pejabat yang bobrok dan memenatkan.

Hendak mengikhlaskan hati bukan mudah. Hendak berpaut pada cita-cita ini juga bukan mudah.

Kalau diam itu lebih baik dari berbicara. Maka aku pilih diam.

Bermujahadahlah hati….

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Kata orang apa guna bercakaran dengan orang gila yang akhirnya yang dibilang gila itu adalah aku juga.

Menjadi orang baik dikata pura-pura baik, menjadi jahat  di keji orang apatah lagi.

Apa pilihan yang aku ada. Aku pilih sabar.

 

 

menulis dan aku

Banyak sebab orang menulis. Ada yang nak berkongsi pengalaman. Ada yang nak berkongsi tempat makan. Ada yang nak berkongsi keluh kesah perasaan.

Ada orang menulis sebab hobinya menulis. Sampai ada yang kaya raya sebab menulis. Contoh JRR Tolkein, JK Rowling dll.

Aku? Aku tulis tentang apa yang aku nak tulis. Apa yang aku tulis dalam blog ni datang dari hati pada masa aku tulis. Masa geram, ayat geram. Masa marah, ayat marah.  Masa happy of course ayat happy.

Aku menulis bukan sebab nak menunjuk. Nak tunjuk pandai. Nak tunjuk alim atau nak tunjuk bagus.  Jauh sekali nak tunjuk warak.

Nak menunjuk harta? Lagi la takda.

Aku cuma harap, kalau ada yang membaca kelak, kalau ada yang baik aku tulis, ambillah sebagai ibrah. Yang buruk ambillah buat pedoman.

Sebab manusia ni berubah. baik berubah rupabentuk, emosi dan fikiran. Manusia,  yang dipersoal malaikat akan penciptaannya. Hati manusia yang mudah berbolak balik.

Tiada yang sempurna kecuali Dia. Aku banyak cacat celanya.

___________**——————-**_____________**——————-**________

Sempena gerhana Matahari hari ni, eloklah kita kembali melihat kebesaranNya.

Tengoklah betapa kerdilnya kita. Tak ada daya pun nak halang gerhana. Besar sgt kekuasaaNya. Ya zal Jalaliwal Ikram.

Kita tahu kita kerdil, tapi kita masih mahu sombong dengan makhluk Allah yang lain.  Pelik!

Bila kita ada pangkat, jawatan, kekuasaan, kita rasa kita lebih mulia dari orang lain.

Kita rasa kita lebih hebat dari tukang sapu sampah tepi jalan. Lebih berdarjat dari bangla keja pump station.

Bila kita baik dengan the higher echelon, Raja-Raja, Menteri-Menteri, Tan Sri2 dan boss2 besar, kita jadi kembang semacam. Jalan pun mendada/mengepak.

Nabi Sulaiman yang ada Kerajaan Timur dan Barat pun tak sombong macam kita.

Patutnya, dengan kelebihan yang Allah bagi ni, kita kena gunakan ke arah kebaikan. Bantu orang yang memerlukan bantuan.  Jadi superhero in our own way

Kena lebih jengok ke bawah bukannya semakin menghimpit orang di atas.

Bak kata seorang ulama. Semakin banyak ilmu yang kita ada, semakin merendah diri akan dia.

Allah bagi apa yang kita ada hari ini bukan sia-sia. Allah bagi apa yang kita ada juga bukan exclusive milik kita.

Daripada apa yang kita ada harini, jangan lupa, datangnya dari sumbangan orang lain juga. Sumbangan orang di sekeliling. Mak ayah, cikgu2, kawan2, makcik cleaner, driver bus, polis, attendant hospital, bangla mesin rumput, pomen keta, kerani opis dll….

Sebab itu, bahagian yang kita dapat hari ini, ada bahagian orang lain juga. Islam ajar kita konsep zakat dan sedekah.

Semulia-mulia manusia hatta seorang raja, muka ditanjak ke tempat pijakan orang juga. (yakni bila bersujud).

Mahu sombong? Se Qu Puteh mana pun kita, sama ja macam Qu Hitam qibti sahara, jadi makanan ulat dan cacing akhirnya. .

Aku dan Hujan.

Musim hujan ni banyak mengembalikan memori zaman kanak-kanak aku.

Time kecik-kecik dulu, selalu kena marah sebab aku suka sangat mandi hujan. Kadang-kadang kalau dah tak larat nak marah, arwah mama biar ja aku main hujan. Basah kuyup. Lepas tu mandi air paip kat luar rumah dan sambung mandi kat dalam bilik air.

Aku suka hujan. Aku suka bau selepas hujan. Bau yang segar dan menenangkan.

Tapi musim hujan ni beri masalah juga kepada kami.  Antaranya, air menitik dari atap rumah. Maka acara menadah air hujan pun bermula.

Musim hujan juga menjadikan tanah rumah kami lembab dan digenangi air. Mana tidaknya, parit kampung yang sejak zaman berzaman,wujud dikambus oleh anak-anak generasi kedua. Katanya mengalirnya air hujan menjadikan tanah mereka terhakis. Ye la, zaman dulu-dulu, parit kampung akan melalui tanah-tanah yang berlainan sebelum mengalir ke sungai.

Pada tanah aku pun ada parit yang airnya datang dari tanah sebelah. Kalau satu tuan tanah kambus parit, maka beberapa rumah lagi akan terkesan kerana tiada tempat air mahu mengalir.

Sedangkan mereka lupa, mengalirnya air hujan ditanah mereka bersama-sama itu juga mengalir pahala jariah mereka kerana memudahkan jiran sekeliling. Isu longkang dan parit ini tiada kesudahanya sampai la ke hari ini.

Hari ini kampung aku tidak lagi seperti dahulu. Orang-orangnya semakin aku-aku dan kau-kau. Tiada lagi semangat gotong royong seperti generasi orang tua-tua terdahulu. Generasi hari ini, generasi tv dan internet. Generasi telefon, sms, wasap, telegram-generasi aplikasi maya. Aplikasi dunia nyata, gagal semuanya.

Hari ini, hujan bukan lagi saat yang aku tunggu. Walaupun bau hujan dan bau rumput selepas hujan masih lagi menjadi kesukaan aku. Hujan menjadi masalah kepada aku dan keluarga aku di kampung. Hujan menjadikan hati tidak tenang dan berbolak balik. Hujan seakan dinafikan peranan menjadi agen penurun rahmat. Hujan menjadi agenda alam yang tidak dialu-alukan walaupun hakikatnya manusia tidak boleh berlangsung hidup tanpa hujan.

Jika mahu aku ungkap satu-persatu, banyak kisah hujan yang terikat dengan memori aku dulu-dulu mahupun sekarang-sekarang.

Hujan mengajar aku erti manusia dan kemanusiaan. Hujan memberi aku sejuta rasa bercampur gaul. Ada suka ada tidak suka. Ada duka ada tidak duka. Hujan mengingatkan aku kepada manusia berhati mulia dan manusia yang rajanya harta dunia.

Hujan boleh memberi iktibar kepada kita yang mahu berfikir akan kebesaran dan kekuasaanNya.

Aku dan Hujan. titik

 

Apa yang kita mahu.

Manusia ni unik. Peel macam-macam. Kemahuan pelbagai. Kehendak tak tercapai.

Masing-masing ada tujuan masing-masing dalam hidup. Ada yang dikejar dan mengejar.

Sesetengah orang kejar kebendaan. Ada yang kejar pangkat. Ada yang kejar nama. Ada yang kejar gelaran dan lain-lain.

Ada yang taktau apa yang dikejar sebab semua benda dia nak kejar. Last-last satu apa pun tak capai. Ada pulak yang hanya tengok saja orang mengejar, dia rilekkkkk je.

Begitu juga kepuasan yang mereka dapat. Ada yang puas bila harta melimpah ruah. Ada yang puas bila usaha mendapatkan segulung ijazah,master, phd. Ye la kan, bukan senang nak capai semua tu

Ada yang puas setelah dapat berkahwin, beranak-pinak, berkeluarga dan hidup aman bahagia.

Bagi aku,kepuasan dari mendapat kekayaan, pencapaian, gelaran,pangkat, kedudukan malah apa saja yang kita kejar adalah sesuatu yang sangat subjektif. Masing-masing rasa, masing-masing puas dengan cara dan tafsiran mereka tersendiri. Susah kalau kita nak banding-banding diri kita dengan orang lain.

At one point, kita tengok orang pelik sebab tak sama dengan sudut pandang kita. Tapi kita lupa, orang lain mungkin tengok kita pelik juga sebab apa yang kita buat tak sama dengan sudut pandang mereka pulak.

Yang penting, dalam hidup, kita mesti pasti (certain) dengan apa yang kita ingin capai. Kerana tujuan kita nak capai sesuatu  itu yang paling penting.

Adakah dengan harta, pangkat, kedudukan, gelaran dan sebagainya itu akan menjadikan kita insan yang lebih baik….atau sebaliknya? itu kita kena tanya diri sendiri.

Kadang-kadang kita sanggup buat apa saja untuk capai semua tu… jika ultimatenya semua itu menghala kepada satu tujuan yakni pengiktirafan manusiawi.

Kadang-kadang juga, semua perkara inilah yang membuatkan kita lupa, dari masa asal usul kita, siapa dibawah kita (iaitu orang yang kurang bernasib baik), mabuk dengan sanjungan dan pujian, rasa bangga diri, memilih kawan, lupa keluarga dll.

Sebab itu kita kena hati-hati dengan tujuan yang selalunya menjadi kompas kepada kehidupan kita (purpose of life) – life which relatively short

Jika sanjungan manusia yang kita pilih, puji-pujian yang kita mahu dengar, maka  pastinya semua itu akan meninggalkan kita bilamana kita mula menutup mata buat selama-lamanya.

Pilihan di tangan anda. Live your life… don’t let life living you.

 

Sekian, salam Jumaaat.